Tuesday, August 23, 2011

**Kembali Pada Allah**


Di Suatu Sudut Kaabah Hati..1..

~Kembali pada Allah Melalui Taubat yang sebenar~

Pencerahan jiwa yg sedang Libang Libu, maka beri la aku kekuatan Ya Allah di hadapan KaabahMu..




Alhamdulillah, intipati yang dibicarakan sangat-sangat tepat pada ketika dan saat jiwa saya memerlukan sentuhan pengisian yang berterusan ini. Semoga Allah reda dan merahmatinya. Saya kongsikan coretan nasihat untuk kita jadikan bekalan kekuatan dalam kehidupan.

Sering kali saya merenung doa yang telah diajarkan oleh Rasulullah SAW kepada kita, iaitu, doa sayyidul istighfar.

Rasulullah SAW berdoa:

‘Ya Allah, Engkaulah Tuhanku. Tidak ada Tuhan kecuali Engkau. Engkau telah menciptakan diriku, sedangkan aku adalah hamba-Mu dan aku berada di atas perjanjian-Mu sebatas kemampuanku. Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan perbuatanku. Aku mengakui nikmat yang Engkau limpahkan kepadaku dan mengakui dosa-dosaku, maka ampunilah aku, karena tidak ada yang mengampuni dosa kecuali Engkau.” [riwayat Bukhari]

Saya dapati sungguh dalam makna doa ini. Dalamnya kita dapati ada pengakuan yang jujur bahawa kita adalah hamba ciptaan Allah SWT. Kita telah mengadakan perjanjian untuk beriman dan mentaati Allah. 

Kita juga mengaku bahawa pabila kita menyemak-nyemak diri kita (bermuhasabah) kita dapati banyak sungguh nikmat yang Allah SWT kurniakan ke atas kita. Di masa yang sama lebih banyak dosa kita yang naik kepada Allah SWT. Sungguh berat rasanya hakikat ini dan dosa-dosa yang naik ini berlaku setiap hari selama bertahun-tahun, khususnya saya yang sudah berusia 55 tahun. 
 
 
Dalam siri entry saya mengajak diri saya dan para pembaca sedarkan hati serta bangun untuk melakar sejarah yang hebat dalam kehidupan yang singkat ini, kita sudahpun singgah di stesen ‘Muhasabah’ sebelum ini. Perjalanan kita kali ini akan melalui stesen ‘Taubat’ yang sangat penting dalam kehidupan mukmin.

Syeikh Hasan Al Banna telah mengatakan:
 “Taubat adalah karunia Allah kepada Anda, bukan karunia Anda kepada Allah”.

“Wahai Akhi, taubat adalah timbangan yang menguatkan dan tangga untuk meningkatkan kebaikan. Jika Anda terseret oleh kekuatan jahat, boleh jadi Anda mendapatkan ilham untuk bertaubat sehingga kembali sebagaimana keadaan sebelumnya, atau Anda terdorong untuk terus melakukan kemaksiatan dan tetap pada kejahatannya, sehingga Anda kalah dalam pertarungan.”









Setelah kita melakukan muhasabah secara jujur kita sedar bahawa kita sangat perlu segera menuju stesen taubat. Inilah stesen yang akan mengembalikan diri kita kepada Allah Yang Maha Pengampun. 

Kenapakah kita perlu bertaubat?

Seorang da’ie telah menulis:

“Dosa saya dan dosa kita semua apabila dikumpulkan sudah tentu banyak sekali. Semua dosa ini membentuk dinding yang menghalangi kita dengan Allah SWT”.

Jika kita melihat sekeliling kita dan meneliti keadaan umat Islam khususnya kita bimbang bahawa kita telah terdindingi dari Allah SWT lantaran tebalnya dosa-dosa kita. Kita sering sahaja berdoa tetapi kita mungkin telah kehilangan syarat untuk diterima doa kita oleh Allah SWT. Bencana yang berlaku di sana sini juga kemungkinan besar akibat maksiat dan kemungkaran yang kita lakukan dan kita pula terlalu lalai untuk ‘kembali kepada Allah SWT dengan bertaubat’. 

Dosa dan maksiat kita bukan sahaja meninggalkan kesan buruk ke atas diri kita tetapi ke atas masyarakat kita juga. Tetapi dalam realiti kita hari di mana majoriti masyarakat berada dalam keadaan lalai dan tenggelam dalam dosa bagaimanakah hubungan kita dengan Allah SWT. Bukankah kita selayaknya menerima bala’ dari Allah SWT.

Benarlah kata-kata seorang da’ie:

“Kita (manusia) kini mungkin saja hidup di atas rahmat Allah, yang Allah kurniakan ke atas binatang dan tumbuh-tumbuhan”




Perkongsian perasaan

(1)- Taubat adalah langkahan pertama untuk kita mencintai dan merindui Allah SWT. Pintu taubat terbuka luas buat hamba-hamba Allah SWT. Bertaubat setiap hari dan setiap ketika.- Jiwa dan sanubari kita penuh dengan kesan-kesan dosa dan maksiat.

(2) Perbaharuilah taubat dalam setiap munajat, setiap doa dan setiap rintihan jiwa terhadap Allah SWT.- Antara waktu yang terbaik untuk bersunyi untuk bersama Allah SWT ialah disepertiga malam. Nah! Ia adalah waktu yang istimewa bagi jiwa-jiwa yang mendambakan keampunan dan rahmat kasih sayang Allah SWT.

(3) Dengan bertaubat, jiwa dan hati kita akan bersinar bersih dan putih bercahaya. Dengan hati sebeginilah kita akan mempunyai kekuatan yang luar biasa. – Kekuatan untuk menyerahkan segala-galanya pergantungan kepada Allah SWT. Benarlah kata-kata Ibnu Qayyim al-Jauziyah :

“ Ketika orang lain bergantung pada dunia, gantungkanlah dirimu hanya kepada Allah. Ketika orang lain merasa gembira dengan dunia, jadikanlah dirimu gembira kerana Allah. Ketika orang lain bahagia dengan kekasih-kekasih mereka, jadikan dirimu rasa bahagia dengan Allah. Dan ketika orang-orang lain pergi menghadap raja-raja dan pembesar-pembesar mereka untuk mengais harta dan mencintai mereka, jadikan dirimu betul-betul mencintai Allah.” Trilogi Ibnul Qayyim. – Amru Khalid, (Ibadah Sepenuh Hati)

(4) Perbanyakanlah istighfar, agar anda menemui jalan keluar, memperolehi ketenangan batin, rezeki yang halal, zuriat yang soleh dan hujan lebat yang membawa berkah.[Perbanyakkanlah Istighfar - Dr ‘Aid Abdullah Al-Qarni, Jangan Bersedih.]

(5) Bersegera bertaubat dan memperbanyakan taubat – harus menjadi agenda yang utama dan penting di dalam kehidupan kita sebagai seorang mukmin muslim. InsyaAllah



C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

~PeJaM~


Bismillah..Ya Allah..





"Aku gantungkan impianku setinggi bintang di langit...Ku rendahkan hatiku serendah mutiara di lautan."


Jika tidak mahu hati disakiti, maka jangan pernah menyakiti hati insan lain. Andai diri tidak mahu dizalimi, maka usahlah bertindak zalim kepada insan di sekeliling

Orang muslim adalah orang yang orang-orang muslim lainnya selamat dari gangguan lidah dan tangannya. Orang mukmin adalah orang yang orang-orang lainnya merasa aman dari gangguannya, baik dalam jiwa mahu pun harta mereka (Al-Hadis)
 
Salah satu kunci persahabatan sejati ialah dengan berlapang dada. Usahlah mudah berburuk sangka terhadap sahabat. Usahlah mudah mengambil hati dengan kekurangannya dan maafkanlah andai ada salah silapnya sebagaimana dirimu juga mahu dimaafkan insan lain

“... dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahawa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (An-Nur: 22)

C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

Monday, August 15, 2011

**Aku Milik Tuhan Ku**



Ya Allah, blurnya mlm ni tak tau nk tulis apa..dadaku terasa sakit dan sempit. Dah beberapa kaliku buka tafsir serta membaca ayat dan maksudnya agar dari sana aku mendapat kelapangan dan aku hnya mahu berhibur dgn ayat2 mu Ya Allah..










~*~Azamku tak mungkin kau jadikan kelabu Tepis-tepis kata yg sinis Yang panas ku jadikan membeku Bahagia aku kemudi selalu Biar ku menuju jalan tak berbiku Biarkan cemburu berkubur Asalkan tak cemari hidupku Biarkan ku senyum selalu Tandanya ku tiada seteru Jangan kau terpenjuru Jangan kau bercelaru Diriku bukan milikmu.~*~





"Ya Allah... Tunjukkan kepada kami yang benar dan jadikan pilihan kami mengikuti yang benar itu. Dan juga tunjukkan kepada kami yang tidak benar dan permudahkan kami meninggalkannya."



C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

Sunday, August 14, 2011

~RinTihan SeOrang Hamba~







Maafkanlah segala kekuranganku .
Engkau Maha tidak memerlukan dari menyiksaku.
Karena sesungguhnya semua dosa-dosa ku
tidak merugikan-Mu.
begitu pula semua ketaatanku
tidak menguntungkan-Mu”

“Wahai Tuhan, pindahkan aku dari hinanya maksiat kepada kemuliaan Taat!”
Ya Allah, Walaupun aku begitu jauh
dari hamba-hamba Mulia Pilihan-Mu,

Hamba Mohon…
kukuhkanlah kakiku untuk melangkah dijalan-Mu…
Kukuhkan Jiwa dan hati-ku
untuk menggapai Ridha-Mu,
Kukuhkan Iman-ku sampai akhir nanti…




YA ALLAH Yang Maha Mulia,
muliakanlah kami dengan ketaqwaan…
Ya Rabb…Aku bersimpuh dihadapan-Mu
Aku memohon dengan kemulian-Mu atas kehinaanku
agar Engkau mengasihiku..

Aku memohon dengan kekuatan-Mu atas kelemahanku
Ketidakbutuhan-Mu atas ku dan Kebutuhanku atas-Mu
Inilah wajah yang pembohong dan pendosa dihadapan zat-Mu

Hamba-MU selainku banyak,
sedang aku tidak memiliki Tuhan selain-Mu
Tak ada tempat kembali
Tak ada yang bisa menyelamatkan ku
Selain penyelamatan dari MU

Aku memohon dengan permohonan orang miskin
Aku berzikir kepada-Mu dengan zikir orang yang rendah hati dan Hina
Aku memohon kepada-Mu
dengan permohonan orang yang takut dan sakit
Sebuah permintaan dari orang yang dirinya merendahkan diri pada-Mu
Saat ini aku mengadu pada-Mu
Merintih di haribaan-Mu
Untuk hatiku yang kelam…
Untuk Jiwaku yang sakit…
Untuk dosa-dosaku dimasa lalu,
sekarang dan yang akan datang

Ya Rabb…Ampuni dosa-dosaku
Bersihkan hati ini…. Sucikan jiwa ini…
Tenteramkan batin ini…
Singkapkan tabir antara Engkau dan Aku ..


Ya Allah…Aku takut…. Aku Gamang …
tentang masa depanku…
Aku tidak kuat azab-Mu
Bila kelak hari perhitungan itu datang
Saat Engkau menegakkan keadilan-MU
Bagaimana aku menghadap-MU?
Bahu ini tidak akan sanggup memikul dosa-dosa
Akibat kezalimanku

Yaa Rabb…
Andai waktu masih ada
Di sisa usia ini ….Aku bertaubat pada-Mu
Agar ringan kaki melangkah Menghadap-Mu
Aku ingin Engkau tersenyum Menyambutku…
Merangkulku dengan kasih-Mu …
Membelaiku dengan Cinta-Mu
Merindukanku seperti saat ini aku Merindukan-Mu
Senyuman dari Sang Maha Pengasih…

Ya Rabb Hamba kembali….
Hamba kembali ke jalan-Mu
YA ALLAH… Tuhanku, sungguh dosa-dosaku hari ini
dan hari yang telah lalu berlimpah.
Hamba tidak kuasa menghitung
dan menjumlahkannya
Hamba tidaklah kuat untuk menerima azab neraka
Juga tidak mampu bersabar
dan tidak pula tabah atasnya.

Maka lihatlah wahai TUHANKU pada kelemahan hamba dan kehinaan hamba
Jangan biarkan hamba merasakan panasnya neraka pada esok hari (kiamat)

“Ya Tuhanku , tak layak bagiku
menghuni surga Firdaus-Mu,
namun aku tak kuat bila menempati neraka Jahim.
Maafkanlah semua kesalahanku
dan ampunilah semua dosaku
karena hanya Engkaulah yang mengampuni dosa-dosa yang besar dan yang kecil.
Ya Allah Seandainya ini adalah hari terakhir hidup-ku
maka terimalah taubat-ku ini karena begitu banyak dosa yang telah kulakukan







C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...