Tuesday, August 7, 2012

Kitab CINTA KU BUATMU..




Melaka...


Ramadhan menyunting bunga berbuah duka yang sentiasa aku biarkan subur tanpa baja dan air..Ia tetap juga subur di dalam jiwaku, gersang dan tandus sudah menjadi taman, bagai taman kektus di padang Sahara.
.
Setiap Ramadhan menjelma, hadir dalam benakku kenangan mencalit kenangan. Bagaimana tega pun aku mahu membunuhnya ia tetap hati dan terus mati berkali-kali di dalam bejana jiwaku..Membentuk pusara walau pun tanpa tanda..









"Ya Allah, aku tidak mampu."

Ada kalanya inilah antara bait-bait kata yang akan terungkap di bibir kita tatkala diuji oleh ujian-NYA.

Bukankah Allah sudah berfirman dalam surah Ar Ra'd : Ayat 28 :

"(iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram." [QS. 13:28]


~kerana ayat dari kitab ini saja yang mampu membujuk jiwaku..Aku boleh 
gariskan senyum redho dalam sesak yang membinggit..

Allah itu baik sekali padaku, walaupun Dia telah mengambil seseorang yang amat aku cintai, rupanya cinta itu terlalu mahal maharnya.. Allah menyintaiku lebih dari segalanya sehingga Dia pinjamkan jiwa yang luhur untukku nilai..Tapi aku hanya hamba yang selalu alpa..Aku sering terlambat untuk menghargai sesuatu anugrah, sehingga tiba saat kehilangannya baru merasai keberadaannya dalam jiwaku yang amat dalam...

Kitab CINTA KU BUATMU..
CINTAKU BUAT MU SEPERTI SETIANYA SANG AWAN KEPADA KEKASIHNYA  SANG LANGIT..
BIARPUN HUJAN YANG TURUN MENIMPA BUMI, AWAN TETAP DALAM DAKAPAN SANG LANGIT..”

" Cintaku Padamu Bagaikan Huruf-huruf Yang Terpatri Di Setiap Helaian Kitab.."




Cintailah Aku, Kerana Akulah Perempuanmu.. Aku sentiasa ungkapkan agar kau tahu apa yang telah kusuratkan dalam lembar cinta  kita.. biar pun telah terlalu lama awak tunggu.. Sekarang aku sentiasa ungkapkan, saatku tinggalkan dunia, walau mengenggam luka yang amat..tapi aku tahu tentang rahmatNya terlalu besar.. Aku tahu awak sentiasa berada dalam nafasku, setiap kali ia mendesah setiap kali aku mengirup, mengeluh dan bahagia, kau tetap ada dalam diriku.. Saat demi saat aku tidak pernah merasakan kehilanganmu..

Aku tak mahu ketika Allah mengambil nyawaku, aku berada dalam lumuran janji yang tidak terpatri..
Awak.. aku masih membaca bait-bait di diarymu..

“Cintaku buatmu bagaikan air yang mengalir di lautan sepi.. ( ayat ini aku terjumpa di dalam diarimu ).. Sesungguhnya hatiku adalah milikNya..Awak tidak berhak menilai hatiku, namun keegoanku yang menjadikan aku buta...

Sampai saat ini hatiku di langitmu, dan kau cinta pertama dalam hidupku dan tidak akan ada pengantinya..
Pusaramu sentiasa menjadi taman kerehatanku tika aku di amuk resah dan rinduku membadai mengenangmu..

Aku merasa engkau sentasa mendengar setiap keluh kesah dan luluhnya hatiku..Ku kuis lagi butir-butir tanah di pusaramu, ku bisikkan..         ‘ aku di sini wak, masih sentiasa tanpa lelah, aku mahu menjadi awanmu atau paling tidak bayangmu...’

~Awak selalu mengingatkan aku ketika aku sedih dan terlantar .."bacalah kitab suci Al-Quran, iakan menjadi ubat pd jiwa putri, putri akan tenang..berzikirlah sedalam-dalamnya.. Ini adalh ujian Allah untuk hambaNya yang terpilih Putri.."






C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

Friday, August 3, 2012

~Ramadhan Terakhr 1~



Bismillahirrahanirrahim..







 Andai malam ini adalah malam terakhir di bulan yang mulia ini yakni Ramadhan, apakah kita rasa gembira mahupun duka. Semestinya ada yang bersuka ria dan berduka lara mahupun terasa akan keduanya sekali.

Gembira kerana madrasahRamadhan ini dapat kita laksanakan sebaik mungkin ( mudahan ). Dapat juga kita penuhkan jua kehidupan kita di bulan mulia ini. Dapat jua kita melaksanakan tuntuan yang menjadi kewajipan sebagai umat Islam yakni berpuasa. Hanya yang berpuasa sahaja. Kalau ada yang tak berpuasa tanpa sebab yang munasabah, sendiri mahu ingat. Dah dapat jaminan ahli syurga gamaknya. Tapi kalau yang dah ada aral apakan daya. Khusus buat kaum hawa sahaja.

Sedih, pilu dan berduka andai inilah Ramadhan yang terakhir buat kita. Sayangnya kita sendiri tidak tahu apakah masih ada lagi Ramadhan yang mampu kita singkap kembali di masa mendatang. Sedih jua andai kita biarkan Ramadhan berlalu pergi tanpa meninggal secebis kesan, sedikit sebanyak tarbiah selama sebulan ini. Dan lebih sedih lagi andainya hidup kita semakin teruk dan gundah selepas kita keluar dari madrasah ini.







Sama-sama kita
‘menjahit kembali sejadah iman yang kian terkoyak’
dek dunia ini.


** Tuhan baru ku sadar indah nikmat sihat itu.. tak pandai aku bersyukur kini aku harap cintaMU..**

C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...