Friday, December 23, 2011

“MUFARAKAH” **Rindu**



 Bismillah....










Kalau benar cintakan Allah… ingatlah: Cinta itu bukan kata-kata. Love is a verb – cinta itu tindakan. Bangkitlah dengan kecintaan bukan dengan satu kebencian. Jangan marahkan orang yang tidak cinta… jika kita sendiri tidak cinta.
Marahkan diri kita dahulu, sebelum marahkan mereka. Tidak malukah kita kepada Allah, justeru jika demikian… bererti cinta kita hanya kata-kata? Hanya pura-pura?
Sayidina Umar pernah mengingatkan, bahawa dia lebih bimbangkan dosa-dosa yang dilakukan oleh tentera Islam berbanding kekuatan dan perancangan musuh. Dosa-dosa akan menghalang daripada datangnya bantuan Allah kepada kita. Kenapa orang melakukan dosa? Jawabnya, kerana lupakan Allah. Lupa zikir kepada-Nya. Justeru, untuk mendapat kekuatan, elakkan dosa. Dan untuk elakkan dosa sentiasalah mengingati Allah..

~Aku menyintai dia ( kekasih yg baru bertapak di hati..) mau date bersamanya tapi hati takut terlanjur terbuat dosa atau sesuatu yang merasuk jiwa..Dia bukan halal bagiku lagi..


Akhirnya aku abaikan saja untuk berdua dengannya..Tapi pergi bertiga dengan abangku..hu.hu..Tapi syukur kerana Allah memberi kami kekuatan menerima hakikat dan takdir..


 Lantas rindu yang berbaur keindahan yang mungkin saja menjerumus kelembah dosa akhirnya dapat di elakkan dengan tidak mencemari pertemuan aku, dia dan familyku,...


Insiden “mufarakah” Rindu, menghadiahkan sebuah hikmah. Ya, akhirnya aku hanya mampu berdoa, “ya Allah, bantulah hati ini memahami, menghayati dan merasai keindahan takdir-MU. Jadikanlah aku hamba yang sebenar-benarnya hamba – yang pasrah dan menyerah, seluruh dan sepenuh.” Bukan menafikan tadbir, bukan tidak boleh berdoa… tetapi bila takdir sudah memutuskan pasrah dan menyerahkan. Ingat, the believer asks no questions, while no answer can satisfy the unbeliever!







C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

Friday, November 25, 2011

rinduuuu..




C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

Thursday, November 24, 2011

&&~Will You??? ~&&





Bismillahirahmanirrahim..




assalamualaikumwtb..








Manusia itu memang diciptakan lemah..hakikatnya memang begitu,
sekuat mana pun luarannya pasti ada kekurangan, kelemahan samada yang dizahirkan atau diselitkan jauh dalam sanubari..
lemah bersilih ganti dengan kekuatan, dikala iman tinggi menggunung [metafora] terasa Allah tersangat dekat..namun apabila futur menghampiri pesimis,usnuzon pada Pencipta..
inikah hamba?? atau hamba yang ingin menjadi tuan?? (lawan tauke?)

tapi tetap Engkau Maha Lembut Ya Tuhan, Engkau Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani
terkadang hati ini tersentuh, seberapa banyak kemungkaran,kelalaian manusia Engkau tetap mencurah-curah nikmatMu..Allah! Engkau Indah,Engkau Sempurna..bukakanlah hati-hati kami untuk mengenalMu..ameen

"Allah (sentiasa) hendak meringankan (beban hukumnya) daripada kamu, kerana manusia itu dijadikan berkeadaan LEMAH" [Quran An-Nisa: 28]

Wahai Yang Maha Lembut, berlembutlah dengan kami~ameen


C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

*~PerMaTa~*



assalamualaikum..


~Dengan Ladaz Bismillah..di mulakn pagi Jumaat yg penuh berkat..Berkumandang merdu lagu nie..Tersentuh rasa hati..Ermmm..dlm hati yg amat dalam. Betapa mulianya pengorbanan seorng insan yg bergelar isteri. Wanita yg di angkat oleh Allah mertabatnya utk menjadi permaisuri dlm syurga..Dan bidadari di hati seorng suami..






Telah kusiapkan
Satu daerah paling sunyi
Dalam hati ini untuk kau isi
Sebagai isteri

Untuk kau penuhi dengan kemuliaan
Seorang wanita
Untuk kau beri erti dengan kelembutan
Untuk kau hargai dengan kasih sayang

Ku ingin kau jadi wanita mulia
Yang tahu harga budi dan hati
Seorang lelaki bernama suami

Kerana engkau isteri...
Ku ingin kau mengerti
Bahawa hidup ini tak semudah yang kita janjikan
Yang kita janjikan
Kerana kau isteriku














"Wahai Tuhan kami, kurniakanlah kepada kami dari pasangan kami serta zuriat kami ketenangan/ketenteraman dan jadikan kami imam kepada oran2 yang bertaqwa"~ameen [Quran Al-Furqan: 74]

"Ya Muqtadir, lets our feet stand firm and our hearts stay unchanged"~ameen













C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

Wednesday, November 16, 2011

...Hanya Seorang Aku..





         ~**~AKU BERCERITA, AKU BAHAGIA. AKU BERCERITA, AKU HIDUP ~**~
















~kebahagiaan itu bukan saja pada harta kebendaan atau wang yang banyak, malah bukan jua pada wajah yang cantik. Namun bagiku kebahagiaan yang paling nikmat ialah apa bila aku boleh ke sini, menyandarkan bahu pada juring2 ayat. Melakar potret perjalanan pada nota2 yang nampak bisu tapi bersuara.


Aku akan lumpuh, jiwaku fana jika aku tidak ke mari. Blogku..kadang aku rasa sangat kesunyian dalam keriuhan, maka di sini ada kemeriahan yang indah..


Aku bukan anak seni atau bjiwa puitis namun aku cukup puas dan bahagia di sini walaupun tanpa sesiapa..


Hanya seorang
yang mencoba menuangkan kisah
dalam bentuk rangkaian kata

Tak pernah bermaksud menggurui
hanya sekedar berbagi
dan saling mengingatkan
(terutama untuk diri sendiri :p)

Bermaknakah?
Pembaca yang lebih berhak menilai!



Seorang aku tak akan menjadi orang lain..Tolong jangan meminta untuk itu semua..






C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

~StanZa SeBuah RinDu~







Dimulakan dengan assalamualaikum .hehehe .di sudahii belum lagii .ok hari ni langit yang tak secerah air lautt yang kebiru biruan just hanya mendung mendung sahaja ( siap hujan lebat ngan petir lagi tapi syukur ada hikmah tu ). tapi bile di renung balik langit yang memendung itu  aku memikirkan tentang KERINDUAN atau erti kata lain I MISS YOU ?? . tetibe tergiang giang dipikiran ku tentang itu .adakah aku memang MERINDUAINYE ?? . HEHE  tetibe cam jiwang pulak dahh .hahaha anyway entah lahh tapi ye .hahaha macam mana tuhh .hehehe . ok berbalik kepada sayu sayu tadi .hmmmm aku rase aku memang nak jumpe KERINDUAN ITU nak sangat . mana tahu suatu hari yang indah aku dapat tersenampak dengan KERINDUAN ITU?? .hehehe . tak mungkin .tapi sekarang KERINDUAN sudah berbahagia .so ta bole kacau tau . just dapat doa kan kebahagian dia dari jauhh .insyallah semoga dia sangat sangat berbahagia. amin~  "saya tumpang gembira". gembira ta kacau idup awok lagi sebab saya kan dah janji tak akan kacau atau dengan erti kata lain apa jek larr .tettet . ok ni semua didapati di buku hatiku saja jek nak upadate .tak buang masa kan kan sebab kawan saya cakap kalau ada blog niy buat apa tade mende macam buang masa . err sangat sedihh sikit .tapi saya tak kesah, tuhak sya . ok lah niy baru disudahi dengan allhamdulilah .Oppttss..sblum blalu..singgahkn mata bundarpun di puisi yg ala ala bnyk kurengnye..tapi memadai bagiqu nak luah kn tentang STANZA SEBUAH WINDU..eeee, silap RINDU..














Mari kita bicara tentang kerinduan
tentang kerinduanku menatap laut di antara titis air hujan
tentang kerinduanku mendengar suara angin mendesah
tentang kerinduanku mencium aroma tanah basah
tentang kerinduanku duduk dalam diam di sisimu
dengan rasa sepenuh dada yang membuat lidahku kelu

Mari kita bicara tentang kenangan
yang terkadang terlalu indah untuk dilupakan
tentang terangnya sinar bintang
yang menyinari langit kelam hingga benderang
tentang tenangnya air mengalir
yang melarutkan gundah hingga ke hilir

Mari kita bicara tentang kenyataan
meskipun terkadang tak semanis angan-angan
tentang kesabaran seluas angkasa
yang mampu mengubah benci menjadi cinta
tentang keikhlasan sedalam samudera
yang membuat prahara tak menjadi bencana

Mari kita bicara tentang cinta sejati
yang kau tunjukkan meskipun tanpa proklamasi
tentang hati yang penuh kasih sayang
meskipun tanpa kata yang membuat raga jadi melayang
tentang janji di hadapan Ilahi
untuk memelihara cinta agar selalu bersemi



C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

Sunday, October 30, 2011

~Episot Cinta~







Jika kita mampu melakar sayang, akan di lakarkan bagai sebuah lukisan ini,.Realitynya anak ini, bahagiakah dia tanpa sesuatu hakikat?


Di mana lagi sayang? dimana lagi kasih? dimana lagi cinta? Masih di persoalkan jika sayang bisa di ukir di sebuah kanvas akan ku hadirkan dirinya dalam setiap ukiranku, disetiap sudut hati, duduk dn berdiriku, di setiap langkah dan di setiap hembusan nafasku, agar aku tidak kehilangan..






Gambar yang amat menyentuh hati..seorang anak yatim melukis gambar "mama"nya dan tidur bersama lukisan itu :( Ya Allah sekiranya kita ternampak anak-anak yatim berikanlah mereka bukan hanya barangan material seperti makanan, tapi pelukkan & ciuman yang jarang mereka dapat tetapi amat diperlukan dan dirindui....








Andai kawan itu kekasihku Andai kekasih itu kawanku Akan kuhadiahkan Sedalam lautan Setinggi kayangan kasih sayang tiada sempadan..




C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

~SePetang CinTa~

  


"Ya ALLAH BeRiLaH KaMi iLMu PeNGeTaHuaN DaN BeRiLaH KaMi KeFaHaMaN." amin. Andai di sini ada kebaikan kutiplah. Semoga kita beruntung di dunia dan di akhirat. ~Salamkasihsayang.
 TQEW GOD...






Pantai Kemasik






                                         Sedangku membaca wajahmu
                                   Senyumanmu menggambarkan sesuatu
                                           Jika kau fahami isi hatiku
                                     Ku tak ingin waktu henti tanpamu
                                     Dirimu menyalahkan sebuah erti
                                     Tapi diriku masih terhenti di sini
                                 Dan jalanku masih belum dapat ku pasti
                                   Namun diriku masih terhenti di sini...





                                                    Tiada daya untuk ku lakukannya
                                              Kau tiba, di waktu ku masih punyai cinta
                                                    Tiada daya untuk ku lakukannya
                                               Kau tiba, di waktu ku masih punyai cinta
                                                    Dirimu menyalahkan sebuah erti
                                                   Tapi diriku masih terhenti di sini
                                             Dan jalanku masih belum dapat ku pasti
                                                  Namun diriku masih terhenti di sini


Bagai sebuah sepetang yang walang..Berdayung dengan resah yang menyongsang..Perit kah sebuah kerinduan..Bagaikan perlabuhan yang tiada kapal berlabuh, bagai tiada bahtera sudi yang bertambat..



C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

Tuesday, October 25, 2011

`Sehari Bersamamu~**~


Orang Yang Hidup bagi dirinya sendiri akan hidup sebagai orang kerdil dan mati sebagai orang kerdil. Tapi orang yang hidup bagi orang lain akan hidup sebagai orang besar dan mati sebagai orang besar (Sayyid Quthub)






Katakanlah, “Jika kamu mencintai Allah, maka ikutilah aku, nescaya Allah akan mencintai kamu, dan mengampuni kamu akan dosa-dosa kamu. Dan Allah Maha Mengampuni lagi Maha Mengasihani”. (Ali Imran 3:31)


Hatiku berbicara..

Disebalik jendela ku termenung,berfikir sendirian,memikir sesaat,jauh ke hadapan
Ku lihat awan mendung seiring bergerak perlahan-lahan,gelap dan suram
Ah,aku terbuai perasaan seketika,memikir rasa cinta ini,
Adakah ini makna cinta?
Cinta daripada Sang Pencipta,Subhanallah.


Namun aku rasa lemah,aku tak mampu menghadapinya
Ku berfikir sesaat,dimana ku merasakan ketenangan Cinta-Nya
Luas benar kasih cinta ini,aku merasakan ini satu ruang aku bernafas dengan cinta-Nya.
Teringat pula novel karangan Fatimah Syarha,bertajuk Sebarkan Cinta-Mu,indah pada tajuknya.
Sungguh,adakah ini makna tarbiyyah kehidupan,
TARBIYYAH BUKANLAH SEGALANYA,TETAPI SEGALA-GALANYA 
BERMULA DENGAN TARBIYYAH
....
fikiranku buntu,seketika memikirkannya,
Benar,cintaku sedang diuji,mampukah aku memahami memaknakan cinta pada-Nya.
hambaNya sentiasa diuji dengan makna cinta,
ya cinta yang diuji dalam memakna dan mentafsirkan cinta kepada Pencipta Yang Esa


Cinta itu bukan tidak buta,aku akui
mencari cinta dalan tarbiyyah,sukar dicari melainkan MUJAHADAH dalam mencarinya
lamunan ku seketika terhenti,ku perhatikan seorang anak kecil dan ibunya sedang bermain riang
riang dan ceriaku melihatnya
aku tumpang gembira,hatiku berbicara
indah cinta-Nya,begitu Kau titipkan kasih dan cinta kepada hamba-Nya
hidup tanpa cinta-Nya,pastiku hilang arah,tenggelam dengan amarah
tanpa kasih dan cinta ini pasti kita menjadi duka,murung membaluti hati kita
tapi dengan kuasa cinta daripada-Nya
kita merasakan satu momentum kekuatan,dengan Rahmat-Nya
 ku merasakan 'Sakinah' iaitu ketenangan dengan cinta-Nya

cinta dengan dunia hanya sementara,cinta dengan akhirat itu yang abadi
cinta bukanlah kuasa magnet yang punya kutub penarikan fungsinya
tetapi ianya suatu anugerah daripada Sang Pencipta iaitu Allah kepada yang dicipta oleh-Nya

C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

*~* Penyu Merajuk *~*








Terjemahan:

"Orang-orang yang beriman dan menjadi tenteram hati mereka dengan mengingat Allah. Ingatlah! Dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram." 



~hu..hu mungkin ada yg merasa tak sinonimnya terjemaahan surah Ar-Rad dgn tajuk yg aq paparkn, surah ni Ar-Rad maksudnya PETIR..surah yang mmberi amaran dan peringatan yang keras..










C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

Thursday, October 20, 2011

**~WaSiaT CinTa ~**1**



” Cinta pertama, Kau Begitu indah untuk ku-kenang tapi  kau begitu  sedih untuk ku-lupakan”












Buat sang pembaca, sahabat, teman tersyg.entry mlm ni terpanjang sbb ia merupakn sebuah cerpen..





Ada yang kata cinta dalam hidup kita akan banyak sekali tapi hanya cinta pertama yang tak akan terlupa selamanya. Banyak hal dalam hidup ini yang terjadi dan berjalan dengan waktu dan terkenang indah, salah satunya cinta dalam hidup kita, mungkin buat seseorang masa lalu tentang cinta itu tidak berarti, tapi bagi aq, adalah sebuah anugerah yang tidak akan terlupakan.. Semoga saja dengan ini, banyak pelajaran yang kita dapat , bagaimana kita mengerti kalau cinta ada saat kita benar-benar telah kehilangan.


Cinta memang buta, berjalan tanpa batasan dan waktu. ( ya ka..fikir la sendiri )


"Untuk mencari seseorang yang senafas dengannya, manusia melakukan perjalanan selama hidupnya"


Sungguh bahagia insan yang telah menemukan cinta sejatinya.. ibarat tasbih & benang pengikatnya.. terajut menjadi satu untaian yang selalu disentuh satu demi satu oleh insan mulia yang bibirnya basah akan cinta kepada Rabb-Nya..

Bergetar tanganku..sudah masuk bulan ketiga Diary itu ku biarkn menyudut di dasar resahku..Sudah entah kali keberapa aku berbaring di dataran Perbadanan Putrajaya, rerumput bak permaidani hijau itu tidak pernah bosan dengan kehadiranku. Malah sentiasa mengamitku untuk bertandang kerana di situ masih terasa segar haruman dari sekujur tubuh yang sering buat aku kerinduan...

Jumaat, emm setiap jumaat aku berkunjung ke satu taman di Prensit 20. Atau mahu kemana saja aku pergi aku akan membelokkan keretaku ke taman ini. Satu kawasan yang agak jauh dan terpinggir dari presint-presint lain. Kawasan ini agak redup dengan jejeran pohon kemboja, puding serta akasia yang baru di tanam. Aku akan singgah bertandang, memberhentikan kereta di parkir surau yang di sediakan, aku akan meninjau kawasan sekitar yang di serkup sunyi. Daun-daun kering berserakan, bagai musim luruh.

Lama aku memerhatikan kawasan sekitar seolah temu janji kami bagai ada yang mungkir. Siapa mungkir? Aku atau dia?. Lama aku berteleku memandang sekeliling dari arah surau, pejabat dan kawasan pengurusan mayat semuanya  nampak kemas, bersih tapi sepi yang mengigit..Aku merasakan ada  terbina sebuah rumah agam di sini yang memahat nostalgia yang tidak pernah seinci terpadam dari nuraniku, sangat nostalgik, terlalu syahdu penuh sentimental. Namun ada luka kepedihan yang begitu menghiris nubari ini, kerana  itu aku cuba melayari kembali retak-retak kenangan setiap kali aku lintasi melor yang serba sepi ini.

Mata ku masih terpaku menatap Diary yang berkulit kayu dan berkertas usang yang memang bergaya dan tuannya suka sesuatu yang antik dan rusky. Aku letak di satu sudut di meja tulisku. Agak asing kerana aku tidak mahu tersentuh dan aku terlupa lantas aku membuka serta terbaca, aku sangat takut, seolah jika aku terbaca seakan ada deraian kaca dan sembilu terserak dari setiap keping surat-surat yang ada..Tidak, aku tidak mampu.
“Awak rupanya? Astagfirullahalazim.” Seorang pemuda terpinga dan terkejut beruk keluar dari kereta Cardina warna putih camery. Panas hatiku dan tidak ku hirau wajahnya yang resah. Tapi sekelumit aku bagai tersentak tapi aku sembunyikan dalam egoku yang jahat. ‘ habis u fikir sape? Takkan kambing pandu kereta kot.” aku menyampah.
“ Ye la, dari Sepang  dah i perhatikan u bahaya bawa kereta macam orang tak ada lesen wak, pompuan plak tu.”

“ eh awak! Yang u sibuk sangat ni kenapa? I ada lesen ka tak ada lesen ka apa u peduli?.”

“ Ewah-ewah, mulut tu kena beli insuran tu.”

“ Sibuk la mamat ni, eh awak, tadi u kata i tak de lesen dan sekarang u kata mulut i kena ada insuran. Eeee gago jak mamat tok eh.” Jerkahku, biar dia melonggo dengan bahasa Sarawakku..ha.ha. padan muka. Dia menapak mendekatiku. “ Eh, cuba awak pandang saya.”Dia makin berani mendekatiku, hati wanitaku berdebar dan gusar walaupun tadi aku begitu marah dan meluat. Perempuan tetap perempuan kalau dia apa-apakan aku naya aku nanti. Disini agak sunyi, sekitar presint 2 yang ada menara monumen yang bagai roket atau seperti sebatang pencil tercegat, bukan monumen tu boleh bantu aku kalau mamat ni buat apa-apa padaku, desis hatiku. Dia berdiri betul-betul di depanku, bagai bercecah wajah, badannya yang tinggi 178cm entah point berapa tu menunduk untuk sama paras dangan aku yang kementot ni. Aku tersasar ke belakang. ‘cehh! Berani betul si mamat gila ni’..cara sepontan tanganku terhinggap di pipinya, aku sendiri tidak tahu macammana tanganku begitu cepat, aku melihat dia mengosok pipinya. Sakit ke dia? Aku jadi serba salah, memang dari Sepang tadi aku yang buat hal, aku pandu mecerdes SLK 200 macam orang gila dan sebuah kereta menyalakan lampu dan bagi isyarat supaya memperlahankan kenderaan, kenderaannya hampir-hampir menghimpit keretaku, hati ku panas, sebab bagiku hightway, apa salahnya pandu laju sikit, takkan nak pandu 40km perjam kot..180/km? eee tak main, aku tengah gian ni..Aura F1 la katakan. Masa tu Japanese Grandprix..

Aku serba salah. Memang aku bersalah pun, tapi apa dia nak kesah, dia bukan siapa-siapa, kenal pun aku tidak. Tapi atau kah dia mahu menunjuk-nunjuk muka hensem macam artis terkenal tu. Ya, baru aku perasan muka dia sebiji macam muka pelakon Farid Kamil. Eshh ye ke? Macam tak percaya pulak aku atau dia ni memang Farid Kamil? “ Eh! Apa pandang-padang, dah sepak orang, puas hati la tu, mak awak tak ajar hormat orang ke pe?.” Alahai dia pula yang berangnya. Tapi aku pantang orang sebut pasal mak aku, aku boleh bunuh orang tu, tersirap darahku, sepantas kilat aku cabut bot dari kaki kanan ku, zappp!!sikit lagi terkena mukanya. Nasib dia sempat mengelak.

 “ Hei hei hei!! Wait wait, saya perasan la dengan awak ni? Awak tak kenal saya ke?.” Aku fikir dia marah tapi sebaliknya. Aku masih tidak mahu berganjak, ‘ni mesti nak mengorat ni’ getus hatiku.

 “ siapa pun awak, anak polis ka, anak tok pnghulu ka, anak PM ka, artis ka, awak fikir saya ni boleh biarkan awak menyibuk? awak boleh menyibuk dengan orang lain tapi bukan dengan i ok.”

 Aku lihat mulutnya terjuih mengejek gayaku, badannya yang tinggi lampai berkulit sawo serta bermata kuyu seolah mengingatkan aku pada seseorang yang pernah aku kenal dan sahabat baikku masa aku di UIA dulu sampailah kami ke Mesir. ‘Huhhh, dia kah itu?.’
Aku berpaling merenung wajahnya. Suasana di tepi tasik Putrajaya menjadi hening seketika, riak di tasik mengerlip lembut, aku menyinsing ingatan, terpapan mataku pada jambatan nan indah. Dia mendekat matanya tajam merenungku dari atas kebawah berulang-ulang, aku tidak selesa bagai ada satu kuasa dari renungannya menyebak hatiku. 

“ Putri? Awak putri Arora?.” suaranya mendesah perlahan, bagai angin semilir senja. Aku tergamam seketika, macam mana dia tahu namaku? Berlebihla mamat ni. 

“ Awak dah tak ingat saya? Sampai hati awak.”
“ Hah? Ingat awak? Siapa awak?.”
“ Huuuhhh, berat kes awak ni, sampai saya pun awak dah lupa, tengok la diri awak tu, mane jubah? Dengan jeans, bot dah macam jantan. Tudung pun makin singkat macam pakai skaf je dah.”

“Aikk!, dia bebel kat i plak.” ‘ Heisssh memang la dia ni.’
 “Siapa awak? Sibuuuukkk je ni.”
“ Maaf saya kenalkn diri, nama saya Muhammad Erwan Muwaidhah bin hj Kamrulzaman, saya asal Melaka, saya bekas pelajar rempit di UIA kemudian saya melanjutkan pelajaran di Al-Azhar tahun 2002. Semasa di UIA saya pernah terlangar dengan motor seorang mahasiswi muslimah yang berpudah, saya tak nampak sebab gelap dan dia tak pakai jaket keselamatan waktu melintas jalan...ha.ha..Dari saat itulah saya ingin kenal sangat muslimah yang saya langgar tu. Sampai family dia jumpa saya, teruk saya kena marah dek abang-abang muslimah tersebut..Begitulah serba sedikit. Alkisah’. Bagai berpinau ingatanku..

 “ Abang M.e?, ehh! bila balik?kan pi merajukk?napa tak cakap ngan i yang abang dah balik sini?.” Hilang bagai embun di simbah mentari kemarahanku..Berbunga rindu seorang sahabat lama. Aku tanpa segan silu menerkamnya.

 “ Eikk!!  Nop..haram!..” jari telunjuknya memberi isyarat.. “ Huh!! Nyampahla abang ni..macam ne abang mengekori putri ni?.”

“ Maaf dari Sepang lagi abang perasan putri, tapi macam tak percaya putri dah jauh berubah, hermm, apapun abang rasa cukup gembira Allah pertemukan kita jugak.” 

Dia tersengeh, menampakkan barisan giginya yang putih bersih, senyumannya masih macam dulu, suaranya lembut tidak meninggi walau pun marah dengan karenahku. Senja itu monumen menjadi saksi pertemuan kami yang telah hampir 5 tahun berpisah kerana dia membawa diri sebab pinangannya aku tolak, aku kata dia gila kerana memilihku, sedangkan bukan main ramai sang bunga berpusu-pusu mengejarnya, almaklum jejaka idaman melaya.weikkk!!. Bagiku tidak mungkin kami dapat bersatu kerana dia ramai peminat walaupun bukan artis tapi macam muka artis, ahakkkss. Aku kuat cemburu dan aku tidak mahu aku menderita suatu masa nanti bila bersamanya..Bodoh kah aku?.Apa apa je la.
Dia menjadi lecturel di Cyaberjaya University dan aku masih melanjutkan MBA ku di University yang sama. Apakah ini suratan atau kebetulan?.

Hari demi hari kami bagaikan menganyam kembali kemesraan yang sekian lama terlerai. Aku khabarkan pada abang-abangku yang tinggal di Kuching dan di Miri tentang pertemuan kami. Abang sulungku tergelak besar. “ Padan muka adik bak bebiyah mapun an kaau?.” ( nak lari kemana adikku?) dalam bahasa melanau. Aku hanya menjuihkan mulut. Aku tahu aku bersalah, sampai arwah mama dan abah tidak senang dengan perangaiku melayan abang M.e satu masa dulu, padahal banyak pengorbanan abang M.e, sanggup tunggu satu tahun semasa di Mesir, semata-mata menungguku habis kuliyah. Sejak kejadian dia melanggarku di UIA, mula dari situlah dia menjadi sicret admireku, ahukkk.

Sesuatu yang menyentuh hatiku, bila dia memohon maaf sewaktu kami  makan di suq masjid dataran Putrajaya, “ abang minta maaf wak, pasal abang tersebut mak putri hari tu, abang tak sengaja dan tak tahu yang mama dah tak ada.” Keluhnya berat. Aku hanya mengangguk, aku tahu arwah mama dan abah serta family dia menjadi rapat sejak kemalangan di UIA. Aku sangat kagum dengan lelaki di depanku ini, walaupun masa itu dia merupakan hero geng motor di kampus, ambik agama pun sebab ayah dia desak..Dia minat bidang lain, tapi ayahnya mahu dia menjadi seorang ustaz dan imam besar. Atas dasar taat, akur juga dia. Kalau aku entah macam mana agaknya.

Suatu hari abang M.e meluahkan sekali lagi perasaannya Mac 2010, ketika ulang tahunku. Pandanganku terpaku di wajahnya, ‘tak serik-seriklah dia ni’, ada keihklasan yang terpancar dari hujung matanya. Kami duduk santai di jambatan Perdana menikmati senja, indah sekali panorama, bila bayangan masjid dataran memberi warna pada air tasik yang lembut berombak, bagaikan satu padanan yang cukup sempurna.

 “ wak, Allah menentukan pertemuan kita buat kali kedua dan abang masih seperti dulu, sekarang abang masih mengharap seperti lafaz yang dulu. Abang mahu menjadi bayangan pada putri seperti air di permukaan tasik tu..” Matanya menujah dasar tasik yang beriak. Hatiku bagai remuk dan patah, seharusnya aku gembira. Tapi bagai ada satu tebakan kaca yang membilah merejam hatiku. Dunia ku pernah gelap satu ketika. Tasik ini menjadi saksi, bagaimana penduduk presint 8 kecoh kerana ada seorang perempuan terjun tasik.

 “Nak bunuh diri? Mungkin, atau dia gila.” kata salah seorang jiranku. Nasib ada pasukan penyelamat dan polis peronda bahagian Pantai Tasik. Kalau tidak agaknya aku dah jadi arwah, emm boleh arwah ke terjun tasik yang tak seberapa dalam tu?Tergelak aku mengingatkan peristiwa bodoh itu.

Air mataku merembes, “ Putri, abang dah tahu segalanya.” lembut tangannya mengganggam jemariku, rasa ada kehangatan semangat. “ Tentang apa? Abang tahu dari siapa?.”

“ Setiap penyakit ada ubat putri, banyak dah kes leukemia yang boleh di sembuhkan dengan rawatan moden dan tradisional..Dunia dah maju. Tidak ada penyakit yang tidak boleh di ubat kecuali mati. Abang putri yang bagi tau, semalam abang call abang long. Tak yah risau, semua orang sayangkan putri, jangan berputus asa, Allah sentiasa mengasihi hamba2Nya”.

 Matanya merenungku penuh pengertian. Sengaja ku larikan mataku dari bertembung dengan matanya. Sebenarnya aku hampir-hampir berputus asa bila doktor mangatakan tentang penyakitku. Aku sentiasa rasa mahu pengsan, loya, sakit dan bisa-bisa seluruh badan. Mulanya doktor kata aku enemia ( kurang darah ) bila aku semakin teruk dan jatuh pengsan waktu dalam masyuarat, pihak hospital mula membuat MRI untukku. Sampai 3 kali, memang aku disahkan leukemia..Gelap pandanganku, bagaikan langit menghempap tubuh kedilku. Patutlah kukuku membiru, rambutku semakin banyak gugur, aneh dan aku merasa hari demi hari tidak bermaya.

Hari demi hari beredar pantas, waktu berputar bagaikan kenderaan di atas jalan raya. Setiap kali balik dari pejabat JPM aku lebih suka lewatkan, sebab tidak mampu duduk lama dalam kereta dan terperangkap di atas jambatan menuju ke presint 8 dari presint 1. Kadang aku ngelat ke Alamanda, lepak dan main boling sampai tutup centre.

Bila abang M.e sudah ada, dialah tukang angkut aku bila dia habis class awal dan kami lebih suka lepak di Taman Warisan atau di Alamanda tentu sekali main boling. Aku menjeling dalam keretanya ada mini freezer. “ Tak yah jeling2 bukak je.” tanpa malu aku cepat mencapai penutup freez, “ opsttt tunggu!! Berhenti, tutup balik.” Macam satu arahan. 

“Ala napenye, tadi suruh  buka..”aku mula tersinggung. “ Awak dah makan ubat tak ni?.” wajahnya serius sambil tangannya ligat memutar staring membelok ke satu distinasi. “Eee, dah la untuk tengah hari, skrng baru jam berape, baru jam 5:55 pm la.”

“Eh wak mane de 5:55 dah, dah jam 6:00pm, time makan ubat..”spontan dia membreakkan kereta, dia mencapai handbegku, dan mengeluarkan sejumlah ubat yang sedia ada dan menjadi teman setiaku kini, tidak boleh lengah, aku akan rasa lemah, pening dan silap-silap pengsan. ‘huuuuh..’ mau atau tidak kena la telan.

“ Kalau macam ni kan bagus abang ambil bidang doktor je dulu..”
“sudah, dah lepas, barang yang lepas jangan di kenang, sekarang abang dah jadi doktor pada orang yang abang sayang, kalau tak boleh, jadi jam loceng pun tak apa, nah ambik air ni, minum ubat tu dulu. Baru ambik barang dalam mini freezer tu..”..aku akur saja, sebab aku tak sabar nak buka mini coler tu.

“Woww!!.aiskrimmm, banyaknyeee..aiskrim vanilla, eh coklat pun ada..hu.hu..yahooo..kendurila kamekkkk!!.” Aku memang sudah lupa yang aku sedang duduk dalam kenderaan seseorang dan bagai penceroboh mengambil sebiji demi sebiji aiskrim yang begitu mengoda tekakku. “ Lahap la awak ni, sampai tak sedar orang sebelah kebulur..”. Aku termalu sendiri, sambil membuka penutup aiskrim dan menyuap ke mulutnya..Dia tersengeh. “Mengadala tu..”. “ Mengada dengan awak je, kan saya tengah pandu ni, tanggungjawap awak la nak suap saya, kalau tak kempunanla saya, awak kalau makan memang tak ingat dunia..”.

“nyampah! Ermm cakap pe ja la yang penting aku dah tibai semua rasa ni..he.he.”. Aku puas makan 4 biji aiskrim conetto. Dia memang sudah tahu aku hantu aiskrim.

Kala cuti hujung minggu menjenggah abang membawaku balik Melaka, bertemu ibunya sambil menikmati masakan asam pedas kegemarannya. Masakan ibunya yang paling enak, asam pedas terubuk atau pari, gulai nangka serta sambal belacan. Mulanya aku hanya jadi bahan ketawa pada abang dan adik beradiknya sebab pedas. “ nah minum air ni, lain kali maknya jangan masak pedas sangat, tengok muka putri tu dah macam udang kena bakar..” ayah abang bersuara. Aku kagum dan menyayangi keluarga ni, sebab aku sudah tidak ada siapa-siapa melainkan dua orang abangku  dan adik beradik arwah mama dua orang, semuanya tinggal jauh di Bumi Kenyalang.

Lewat petang abang membawaku ke kebun ubi dipinggir kampung. Kami memetik cendawan dan ketiak jagung. Aku mendengar nyanyian rimba yang bersenandung murai dan ketitir, sesekali abang bawa aku ketengah padang melihat penduduk kampung main wau dan gasing pangkah. “ Putrajaya tak ada ini semua, mungkin pihak perbadanan perlu memeriahkan hujung minggu dengan program budaya orang-orang melayu, ia nampak indah dan berbudi. Putri rasa kat putra jaya tu di dataran presint 3 yang memanjang tu boleh buat aktiviti kebudayaan yang tak berat pada hujung minggu. Seperti main layang-layang, gasing, congkak atau permaian tradisional yang lain..”

“ He.he..putri la cadangkan pada perbadanan tu., berbasikal dah ada, abang suka berbasikal di taman Botani tu..Kawasan tu senyap, teduh, paling abang suka ada pokok dan buah buahan. Siap nama lagi tu, kalau anak-anak melayu tak tau nama species pokok abang tak tau la, semua dah tersedia kat sane..” Senyuman abang mesra. “ Tapi sane dah jadi bandar abang, kehidupan margastua, flora dan faunanya dah semakin hilang, hanya cengkerik askar je bebunyi bila malam tiba, yang lain dah lari ke hutan..”

 “ cengkerik askar??”
“ cengkerik yang berani je duk situ, itu maksud putri..”

Hari-hari senggang, aku sudah tidak bekerja lagi dengan JPM, atas nasihat doktor aku harus berehat dan mula bercuti, banyaklah masa kami bersama. Balik dari Cyberjaya, abang pasti akan singgah, dia akan menemaniku jalan di kelab tasik. Doktor kata aku perlu banyak riadhah ringan. Abang seolah tidak jemu menemaniku.

“ Mungkin banyak yang lebih setuju kalau abang katakan, jatuh cinta adalah hak setiap manusia untuk menjadikan hidupnya terasa lebih hidup. Berlaku buat siapapun yang ingin merasa ‘hidup’, bukan hanya monopoli para gadis dan jejaka yang belum terikat pernikahan, tapi hak ini juga dimiliki setiap wanita dan jejaka yang  mahu bernikah.Tetapi masalahnya, bagaimana jika orang yang hidup bersama kita tidak mampu membuat kita jatuh cinta padanya lagi dan lagi…?? Atau kita tidak cukup yakin dengan kemampuan diri untuk memikat pasangan hingga dia jatuh cinta lagi pada kita..?? Apakah kemudian kita kehilangan hak untuk jatuh cinta lagi…?? Betapa menyedihkannya, sebuah dunia tanpa gemerlap cinta.. Apakah pernyataan ini melanggar pagar norma…??? Atau seseorang itu harus pasrah dan membiarkan ia berlalu tanpa usaha?..” Suaranya jelas di cupingku, aku rasa begitu damai duduk di atas rumput digigi tasik, sesekali anak-anak ikan nakal menyambar serangga dipermukaan air. Nun nampak indah masjid pinkku. Ada siulan nakal dari remaja yang berkayak, aku sudah lali dengan semua tu. Aku membiarkan saja luahannya. Aku mengerti maksudnya, sangat mengerti, malah aku juga ada jawapan yang aku begitu menghargai serta dalam diam aku mula menyintainya, namun adil kah?

Aku terlungu seketika merenung sebentuk cincin bertatah permata di jari manisku, cantik, mak abang M.e yang sarungkan, sempena ulang tahunku, mereka dijemput datang sempena ulang tahunku, aku tidak mahu tahu apa yang mereka bincang, abangku hanya memberi tahu tentang hasrat abang M.e, dan jawapanku hanya sepi tapi aku tetap rela menghulur jariku untuk sebentuk cincin.

“Jika sudah benar-benar bersedia nyatakan dan kita boleh lansungkan secepat mungkin..” aku mencuri dengar suara ayah abang M.e.
“Insyaallah, kita mahu tuan punya badan buka mulut juga pak haji, tapi kami memang berharap pak haji dan keluarga tidak menyesal menerima adik kami.”.
“Demi Allah nak, tidak ada apa yang perlu kami kesalkan itu semua ketentuan Allah, dari dulu pun kami sudah menganggap putri sebagai anak kami..”ikhlas suara haji Kamarulzaman. Lantas, hari bersejarah itu tercatat mekar di lipatan hidupku. Walau pun di buat cara sederhana dan tidak di katakan ikatan pertunangan tapi sudah cukup bagiku hati ku sudah di ikat dengan rasa dan maksud.

Kadang-kadang malam abang M.e, aku dan adiknya Batrisya suka pergi melepak di dataran Perbadanan. Duduk-duduk, malam tidak pernah sunyi di sini, ramai penduduk bersama keluarga bermain kapal terbang control, tembak-tembak air, orang luar sentiasa ambil kesempatan nak tangkap gambar. Macam-macam gaya dan karenah. “ Awak nak tengok kelawar tak?.” Tanya abang M.e,

“ Mane de kelawar kat sini abang, mandai jer buat cerita.” Tingkahku, dia tahu aku geli dan takut sangat dengan kelawar tapi suka nak melihat. Mata ku melilau mencari.

 “sini..”katanya menarik tanganku, adik Batrisya hanya senyum penuh makna.
 “Awak duduk sini, kemudian baring..” itu arahan, aku akur sebab nak tengok sangat kelawar terbang. Ada seorang anak kecil comel yang entah datang dari mana turut berbaring, aku memandang arahnya, mata kami bertembung lalu tersenyum.. 

“Ha.ha. tengok adik comel ni pun nak tengok kelawar. Abang baring sini tengah-tengah k..”. “Mane kelawar abang? Rama-rama serangga dan nyamuk ada la tu..”gumamku. 
“ tunggu la, jap lagi sampai la..”.Mataku mula mengantuk sebab ubat yang aku makan, sedangkan malam muda lagi. Entah berapa lama aku terlelap di tengah padang, terasa pipiku dingin di belai angin malam, terasa ada sesuatu yang menyendal bawah kepalaku, pelahanku toleh rupanya tangan abang menjadi bantal kepalaku. Cepat-cepat aku bingkas.. “eh! Kenapa tak bangunkan putri?mane kelawar?.” 
“ kelawar dah balik, tidur..lepas dia tengok putri tertidur kelawar pun baliklah ngantukk..” selamba je jawapan. Mesti kebas tangan dia.. 
“maaf abang takut baja meresap dalam tudung putri dan kena kat rambut, sebab tu abang letak tangan sebagai bantal..”
“ aaaa ya la tuu..tak tanya puwn..” sebenarnya aku malu, ramai lagi orang yang sedang santai walau pun jam sudah mencecah 1:00pagi..

Ramadhan menjelang, namun hari-hari kami tetap seperti biasa, aku bersyukur dalam sakit aku boleh mengerjakan ibadah puasa. Balik kerja petang pasti abang akan datang menghantar juadah untuk berbuka kalau aku tidak larat untuk ke bazaar Ramadhan di presint 2. Dia selalu bertanya tentang perasaanku, seolah aku gadis normal yang tidak sakit, tidak kah dia tahu yang aku hanya punya sedikit masa untuk hidup. Doktor kata mungkin hanya enam bulan sebab lewat dapat kesan. Sejujurnya aku memang sudah makin menyintainya tapi hanya Allah saja tahu akan perasaan dan hatiku. ‘Ya Allah, kenapa Engkau harus pertemukan semula kami dengan keadaan ini dan kenapa aku tidak berdaya lagi menolak kehadiarannya seperti dulu.’

“ Putri, kalau boleh abang mahu menetap di sini selamanya..” Dalam nada suara abang menekan pundakku. Aku memang mengaminkan dalam hati, tapi harap yang penuh rejam dan sakit. Apakah aku berkesempatan bersamanya?.

“Hurmm, apa yang abang suka kat sini, mane de apa-apa di putrajaya ni, putri dah 10 tahun kat sini pembangunan makin pesat, sedangkan putri suka kesunyiannya, tenang dan tasiknya yang damai..”
“ ya semua tu betul yag, tapi bagi abang lebih dari itu, disini adalah satu simbol bagi abang tentang satu pengorbanan, impian serta semangat. Putri tentu lebih tahu tentang Putrajaya, kenapa ia di bena dan siapa yang merialisasikan sebuah impian. Abang sangat berbangga dan kagum dengan idea seorang pemimpin hingga ujudnya satu bandar di ibaratkan sebuah kota di tengah rimba yang sunyi sepi asalnya, yang tidak di kenali dunia dan kini, kalau Tajmahal begitu di sebut tentang kesahnya. Bagi abang Putrajaya lagilah. Bukan saja atas kecintaan pada perjuangan malah ia penghargaan pada bangsa Melayu dan Islam. Sehingga dunia melihat keindahan yang tersendiri. Hari-hari abang rasanya bila masuk Putrajaya abang seolah masuk sebuah kota yang lain walaupun dalam semenanjung..”
“ he.he.. abang rasa pe je”
“ Selain kagum dengan pemimpinnya, susun atur, reka bentuk, keindahan tasik, kemudahan yang ada, kebersihannya, ketenangan, ada satu lagi, di sini jugak ada seorang ratu yang sudah sekian lama abang cari yang telah berkurun menetap..” aku hanya tersenyum hambar. Kepalaku rasa pening dan berpinar, dadaku mula rasa sesak dan pedih, dan aku mendengar namaku diseru berkali-kali dan akhirnya lenyap..

Terasa sukar mataku untuk di buka, perit, kepalaku berat. Entah sudah berapa kali aku terdengar suara memanggil namaku, tengelam timbul. Namun aku tidak mampu untuk menyahut.

“Syukur alhamdullah adik dah sedar,” aku melihat makcik mengesat air mata dan menadah tangan berdoa, abang long ku mencium sayang dahiku.
“ Kenapa dengan adik? Dan dimana ni?”
“Adik rehat ya, adik di hospital sekarang, tapi syukur alhmdullah..”tangan ku masih berselirat dengan tube dan wayar-wayar. Drip..aduh sakitnya tidak mampu mengerakkan jari, sebab setiap jariku sperti di kepit dengan penyepit baju. Tapi nasib tidak nampak kain yang bersidai. Abang mula bercerita apa yang terjadi, rupanya aku sudah sebulan lebih koma dan di hantar ke hospital King Abdul Aziz Jeddah. Pembedahan untuk tulang sum-sum terpaksa di lakukan dalam keadaan darurat, itu pun tidak menjanjikan apa-apa harapan. Para doktor hanya bertawakal. Tapi satu tanda tanya dalam otak fikiranku. ‘ Siapa penderma sum-sum tulang yang berhati mulia tu? Aku meneliti abangku jika dia yang menderma, tapi aku lihat dia biasa saja, mak cikku? Tidak mungkin.’ “Siapa yang selamatkan nyawa adik abang? Siapa yang behati mulia tu?”. Abang hanya diam, tanya doktor, mereka hanya berbolak balik.. 
“Tunggu sembuh dulu, nanti bagi tau..” Doktor Fuad selamba. Masuk enam bulan aku di bumi ambia’. Sepagi nurse menolak kerusi rodaku ke sebuah bilik tetamu. Katanya ada tetamu mahu jumpa. Sejak aku beransur baik, pihak hospital memberi terapi dan memberi kebebasan untuk keluar dari kawasan bilik, tapi hanya ke taman di hospital. 

“ Assalamkum, suara yang sangat aku kenal..”bagai terlompat aku dari kerusi roda tapi apakan daya wayar air yang tergantung menghalang dan kakiku masih tidak rasa apa-apa untuk berdiri. “Abang!! Bila sampai? Jauhnya abang datang.”
“ Ala baru sehari sampai, rindu ni. Ni mak kirim rendang daging kering dan serunding ikan haruan, elok untuk luka operation tu..”
“ Abang sihat? Putri busan la bang, nak balik, kat Malaysia kan boleh buat rawatan lanjutan..” aku tak sabar meluahkan rasa. Rupanya hari raya dah lepas, sudah masuk tahun 2010. Aku tidak sabar nak makan serunding dan rendang. Tanpa berlengah aku cuba koyakkan bungkusan yang rapi..
 “ meih abang buka, jom kita masuk bilik putri, takkan nak buka kat sini, nanti terliur pulak nurse arab tu, kuat makan tu..”usik abang selamba. Aku meneliti wajah di depanku, aku merasa satu kekurangan pada pandanganku, penglihatanku tidak sejelas dahulu. Lagi pun rinduku padanya kian mendalam, ku pendam tanpa diluahkan. Abang menolak kerusi rodaku perlahan.
 “ Abang tak boleh lama kat sini, sebab budak-budak tengah exam, abang hanya dapat cuti seminggu..”
“Hermm, napa datang kalau sekejap dan sibuk?”
“aik!! Majuk? Esh-esh, nasib boleh datang tau, kalau tak meranalah abang, jadi mangsa student la..”
“ ya la, putri pun windu..”saja aku perlahankan suara, malu konon.
“hah!! Cube sebuat sekali lagi. Tak dengar..”kerusi rodaku di berhentikan, abang terconggok di depanku bagai melutut.
“ Ala lupa plak apa putri sebut erkk??.” Aku malu untuk mengulang. Abang bagaikan kecewa lantas dengan longlai meneruskan tugas sebagai juru tolak. Macam nurse. He.he.
“ Doktor kata kalau keadaan kasihatan putri memberansangkan bulan depan dah boleh balik Malaysia, risau abang putri kawen ngan pak arab..”
“Ah, ye la tu, kalau pak arab nakkan putri kena bagi makan rendang pedas ni. Abang tinggu putri tau..”
“He.he..same je macam putri tak tahan pedas, ni yang paling tak pedas mak buat. Insyaallah sayang, abang sudah apply cuti dua minggu tau masa tu nanti. Abang rasa dapat punye. Abang akan tunggu walaupun untuk seribu tahun..” Matanya melihatku dengan pandangan sayang, mulia dan tulus sungguh hatinya menyayangiku, hanya aku selama ini yang buta. Ah menyesal pun tidak berguna, tapi syukur Allah masih bagi peluang kedua, dia menerimaku dalam keadaan ini sekalipun.
“Aneh dan putri nak tanya boleh?”
“Yup, tanye la, apa yang aneh tu yag?
“ Putri nak tahu, siapa yang derma sum-sum tulang tuk putri?”
“Ohh, apa plak nak fikirkan sangat..biasalah dalam dunia ni tak tandus lagi insan berhati mulia. Biarkan, satu masa Rora akan tahu jugak nanti..”
“Tapi putri nak tahu, nak ucapkan terima kasih dan rora nak doakan atas nama hamba Allah yang berhati mulia tu..”
“ Berjuta-juta penduduk dunia ni yag, mane kita tau siapa, kadang penderma tu tak mahu orang tau sebab dia ikhlas..”
“ Macam ne kita tahu dia ihklas atau tak? Putri risau entah siapa, agama apa? Dari mana asal usulnya”

“ Sudahlah sayang, habiskan serunding haruan tu, nanti minta mak post lagi. Oh ya tasik putrajaya kirim salam, katanya tasik rindu pada putri Arora.”Aku hanya tersengeh memang dah separuh aku kerjakan. Rasa tersindir pula. Hentam saja. Ya aku rindu yang amat dengan tasik-tasik kenangan itu. Rasa tidak sabar untuk terbang pulang.

Hari yang cukup indah, cukup bererti, bagaikan mati hidup semula bila kerusi rodaku meluncur di lantai KLIA. ‘Terima kasih Tuhan..’ itu saja yang mampu aku lafazkan dalam benakku yang maha dalam. Satu-satu wajah family serta sahabat handaiku begitu ceria menyambutku. Macam artis pula rasanya..Tapi aku mencari seseorang diantara berpuluh wajah. Abangku dan keluarga abang M.e seperti membaca hatiku. “ Dia ada tugas, kena pergi outstation putri.” Abang safwan, abang kepada abang M.e menjelaskan tanpa menunggu pertanyaanku.

“ Bik dah nak masuk seminggu ni, kenapa abang M.e tak call, sms, dah bukak FB pun tak ada ni?.” Sebenarnya pertanyaan itulah yang aku dah ajukan berpuluh kali dan pada berpuluh orang. Semua jawapan sama. “ Dia sibuk tu..tunggu la..”itu jawapan mak abang M.e bila aku call ke kampungnya. Bibik berlalu pantas, macam nampak hantu je bila aku tanya.
“Sibuk?, hari tu janji bukan main, dasar lelaki, adik pelik la, dalam dunia yang serba moden ni takkan tak boleh call atau sms, kalau duk jauh kat hujung benua Afrika pun boleh on webcam. Ni mesti dia dah dapat aweks baru tak?”

“Eishhh, tak baik cakap macam tu dengan abang M.e kamu, dah tugas dia nak buat macam ne, tunggu la, tu hadiah yang dia dah sedia untuk brday adik.” Tertera tulisan ‘ jgn buka sebelum tarikh 1 Mac.’ Aku menjuih bibir.

“ Putri ngak mau marah-marah gini sama M.e ya, liat dalam esbox, penuh dengan eskrimnya, seminggu sebelum putri nyampek sudah sedia semua. Katanya jangan ada yang copet eskrim tu..ayuk makan deh..” bibik membebel plak..

“Tapi bik semalam putri dengar macam suara abang memanggil aku? Bila putri buka pintu tak ada sape pun, jangan-jangan abang balik tunggu lama sangat, tapi aneh kenapa tak call putri erk? Lain kali bibik jangan tidur mati, malam ni bibik tidur di ruang tamu tau, kalau dia datang cepat-cepat buka pintu..”

“Aduhh, kok tidur di ruangan putri, kalau ada tamu pasti bik sedar, jangan risau dan dia pasti akan ke belakang ketuk bilik bibik. Putri makan saja obat ni ya..” terkocoh-kocoh dia berlalu. Ubat ubat ubat..Hari-hari ubat, benci. Muak tengok muka doktor, pekak telinga dengar bebelan dan arahan. Kaunseling? Huhhh. Aku hanya menanti Dia datang, kalau tak call, sms dan berulang kali aku mencarinya di FB, aku perhatikan sudah lama dia tidak update, tarikh akhir 2 minggu lalu. Sepi saja, aku bertanya juga dengan rakan serta kawan rapatnya di FB, semua bagi jawapan yang sama. Aku mahu cari dimana, aku mahu bercakap je, sudah berulang aku dail hp, line seolah tidak ada. ‘Mana dia pergi?.’ Tidak ada seorang pun yang bagi tahu aku kemana dia. Aku mula bermimpi di sebuah pusara. Setiap kali bermimpi aku terjaga. Abangku kata itu hanya mainan tidur. Aku mula bercakap yang bukan-bukan, “kalau dia dah tak mau putri lagi sebab putri dah macam ni, dia harus berterus terang Ain, aku sudah mula merasa sesuatu, aku pasrah jika dia mencari wanita yang lebih sempurna dan sihat..”Air mataku tahan. Sebak rasanya.

 “ Putri, sabar je la ain kenal sangat dengan abang M.e, dia bukan jenis macam tu, sejak putri sakit tidak ada sepatah ayat yang tidak ada sebut nama putri dalam ungkapannya. Putri adalah semangat dan nafas baginya..”

“Tapi ain, sekarang dah seminggu lebih tau..dia janji bercuti untuk bersama putri..Plaese bagi tau putri apa sebenarnya terjadi. Dia tidak pernah begini, nak pi toilet pun dia bagi tau, masa putri kat sana berjam-jam menyanyi dalam hp. Ni mane??.” Sahabat baikku Nuraini terdiam dan bungkam, kerusi rodaku bagai tersangkut di jalanan, “ Tengok air tasik tu putri, masih beriak seperti dulukan? Masjid pink tu masih ayu bagai sang dara manja, manis. Tengok kubah hijau JPM bagai tersenyum melihat putri lalu di sini. Lambailah, katakan haiiiii!!.” Dia bagai mengubah topik. Aku biarkan saja.

“ Adik, esok siap-siap tau, mak dan haji Kamarulzaman nak datang.”
“ Datang je la, nak buat pe nak siap, mereka nak bawa putri melancung ke?” jawapku selamba, hati bagaikan jauh merajuk. Kenapa bukan abang M.e yang datang? Kenapa tidak di sebut abang m.e kamu dan familynya nak datang? Kenapa mak dan haji saja?.
“ Siap je,” perlahan suara abang.

Pagi lagi bibik siapkan sarapan, bersihkan kamarku dan keluar masuk seperti sumbang saja langkahnya. Sudah masuk kali ke lima bertanyakan aku sudah telan ubat ke belum.
Tetamu yang ditunggu dah tiba. Ombak di jiwaku sudah mula jadi gelombang. Aku tahan, rindu pada wajah-wajah di depanku.
“ Maaf nak, mak tak dapat datang sambut putri hari tu..” mesra dan bergetar suara keibuan, haji Kamarulzaman mengangguk, abang ngah, abang long, makcik dan doktor Faridah memandangku.

“ Tak  pe ma, putri bersyukur selamat balik, tapi macam ni la..” ku tahan lagi resah yang membuak. Aku mengurut-urut tangkai kerusi rodaku. Aku merasa aku sudah tewas di mata mereka, mesti mereka datang hendak memberi tahu sesuatu tentang abang M.e, dan mengatakan lupakan saja abang M.e sebab dia sudah ada orang lain. Jika itu aku bersedia dan aku pasrah. Aku tidak akan menangis.

“ Bagus juga orang tahu lebih awal tentang putri begini, cume putri nak kepastian, kenapa abang M.e seolah mau lari dari menghadapi kenyataan? Sedangkan dia berjanji dengan putri akan tunggu putri, seandainya dia sudah ada orang lain putri redho dan putri tidak akan kesal, kami masih boleh berkawan sperti dulu ma.”

“ Ehemm..” tuan haji Kamarulzaman terbatuk, tapi batuk di buat-buat, sahlah dan benarlah tekaanku. Mak abang M.e menggenggam jemariku, di ciumnya ubun-ubunku, ada getar dan kehangatan ku rasa yang amat aneh. Aku menoleh pada abang long, satu-satu wajahku selak dengan pandangan. Semua tertunduk seolah pandanganku ada percikan petir yang membakar mereka.

“ Ini seorang ibu nak, seorang ibu dan perempuan seperti kamu, mama harap kamu lebih kuat dari mama, tidak akan tersungkur bila sakit dan kecewa..” ‘ermm dah agak dah’, getus hatiku.

“Insyaallah ma, putri sudah puas jatuh, natijahnya putri tetap bangun walaupun di atas kerusi roda. Mama jangan risau, putri tetap mendoakan yang terbaik untuk insan yang putri cintai, kebahagiaan dia adalah kebahgiaan putri jugak.” Aku sudah bersedia, ku kemaskan dudukku. Agar aku tidak jatuh untuk kesekian kalinya.
“ Jom abang haji kita pergi, putri ikut mama ya,”. Sekali lagi kepalaku ada tandatanya, mau kemana?..ah ikut saja, semua ikut, memang agak sukar masuk ke dalam kenderaan, mereka terpaksa mengangkatku, abang M.e sudah janji akan mengangkatku, tapi sekarang hanya abang long yang mengangkatku. Mana janji?.

 ~Hampir 3 jam perjalanan..

Abang long membelok kenderaan ke satu simpang. Semua bungkam, tangan mama memaut tanganku erat, begitu juga Noraini. Doktor Faridah sekali sekala merasa nadi di tanganku, ermm aku ok je  ni. Abang parking tepat di depan surau yang agak terpencil, aku tahu sangat kawasan ni. Tapi tidak mesra alam. Abang mengangkatku keatas kerusi roda, aku di dorong melalui jalan yang di khususkan untuk OKU, aku ingin bertanya kenapa ke sini? Siapa ada di sini? Mamaku di Bukit Damansara, tapi suaraku seolah tersumbat di kerongkong. Kami berhenti di sebuah puasara yang masih merah dan basah, kelopak mawar masih segar berserakan. Aku menelan air liurku, terasa tangan mama memaut bahuku, membelai lembut tapi basah dengan sejuta pilu. Doktor Faridah mengenggam jemariku, aku melihat Nor aini berlari menjauh kesebuah pondok yang di bina di tepi tanah perkuburan. Abang Safwan pun berlalu. Haji kamarulzaman mula membuka surah yassin, begitu juga abang long dan abang ngah, membentangkan tikar mengemaskan duduk. Aku merenung wajah demi wajah mencari jawapan, akhirnya aku melirik pada nama di batu nisan. Itu nama dia, aku baca berulang kali mungkin aku salah eja jawinya, tapi ruminya sudah pasti betul. Tanpa aku sedari aku melunsur dari kerusi rodaku, mama cuba menahan tapi doktor kata, “biarkan makcik..”.

Ku sentuh tanah, ada, rasa hangat dan basah, ku sentuh batu nisan dari hujung ke hujung rasa dingin. Ku rapatkan pipiku ke permukaan batas pusara, sepi, kaku. Kenapa air mataku tidak mahu keluar? Tapi tanganku bergetar seolah tidak keruan, meracik-racik di perdu hati yang bagaikan tiba-tiba kosong. Ini kah suratan? Kenapa dia tinggalkan aku tanpa ucapan ‘selamat tinggal? Kan dia berjanji menungguku? Kenapa mungkir? Kenapa menungguku di sini?’.

Aku bagai hilang diriku, entah berapa lama aku tidak makan dan minum. Akhirnya aku masuk semula ke wad, seminggu aku di tahan masuk drip.. Abang memautku. “ Adik, arwah tidak mahu adik terus bersedih begini, kalau dia masih ada tentu dia kecewa, sebab itu dia sanggup derma sum-sum tulang..” aku biarkan saja sesiapa yang datang melawat, aku sudah tidak ada kata-kata lagi. Aku ingin bersendirian.

Sayangnya dia benar-benar tidak dapat tertolong, kita harus berpisah untuk kedua kalinya dalam hidup ini, perjuangan hidupnya telah berakhir. Penderitaanya di dunia fana ini telah usai, aku melihat hanya nisan yang kaku, tiada senyumnya  lagi, melirik aku cincin  di jari manisku. Seperti katanya, di kehidupan ini, mungkin tidak akan terulang kisah cinta kita, tapi semoga doanya kepada Tuhan agar kita dipertemukan kembali di kehidupan mendatang itu terjadi, walaupun harus menjadi bintang, aku rela asal tetap bersama dia.

Aku menepati janji Abang untuk tekun dan semangat dalam hidup ini walau dia telah pergi untuk selamanya. Tapi aku percaya, Cinta pertama memang tidak akan pernah terlupa sampai nafas aku berakhir. Semoga kisah ini tidak membuat kalian lupa akan cinta pertama. Karena cinta itulah yang paling indah dan murni.


“ Benar tu putri, mama yakin dia mahu putri bangkit dan kuat. Jangan kecewakan mama lagi, mama sudah kehilangan seorang anak, tapi mama bersyukur dan bangga dengannya dan walaupun dia sudah pergi tapi dia masih bernadi dalam diri putri..” melimpah air mata seorang ibu, tapi aku cukup kagum kerana dia seorang wanita yang kuat. Kata-katanya bagaikan satu semangat baru buatku. Tapi mampukah aku?. Baru aku tahu siapa penderma yang berhati mulia itu. Nor aini memberi tahuku, 12 jam sebelum aku landing di KLIA, arwah terlibat dalam satu kemalangan jalan raya sewaktu mahu pulang ke Melaka. Dia mahu mengambil ibunya untuk menjemputku di KLIA. Sebelum sampai rumah di simpang empat Masjid Tanah. Di depan lampu isyarat lorry  simen meluncur laju melanggar lampu isyarat yang sudah merah dan kereta arwah yang sedang di lampu hijau, arwah mengelak lorry tersebut tapi di belakang kereta arwah ada sebuah lorry kontena yang bergerak tidak sempat break. Berlaku kemalangan ngeri yang meragut nyawa arwah dan nyawa sebuah keluarga pemandu kereta lain yang di hempap oleh lori kontena. Apapun yang aku dengar aku sudah tidak rasa apa-apa, aku sudah hilang diriku. Cincin ku kucup setiap saat seolah dia ada di setiap ruang dan sekitarku. Dia tidak mati bagiku. Aku rasa dia seperti datang menghantar aiskrim seperti selalu. Aku buka kotak hadiah yang berbalut kemas. Bungkusan agak besar, ada dua kotak di dalamnya, ku keluarkan satu-satu, sehelai gaun cotton lembut warna pink berbunga merah dan bertali kecil, aku tidak pernah pakai baju macam ni, esh semacam je ni. Aku sarungkan, terasa lembut dan hangat, aku buka lagi satu kotak, sepasang kasut tumit tinggi jenama Gucci berwarna merah hati, sedondon dengan gaun. Ku sarungkan di kaki, aku tahu dia memang hafal saiz kaki ku, kalau baju mesti M atau S. Semuanya nampak sepadan. Aku berdiri di depan cermin, ‘aku kah itu?’. “wow cantiknya putri, kayak seorang ratu, imut-imut sekali deh..” aku sedikit terkejut, ku renung wajah bibik, mata kami bertembung..tanpa ku sedari air mataku meluncur, bibik yang setia serba salah, bibirnya bergetar, ada titik jenih di sudut matanya lalu berderai, spontan itu dia tanpa malu merangkul tubuhku, kami berpelukan, bertangisan, “ hati bik sakit dan berdosa selama ini membohongi putri tentang arwah. Apakan daya, kami harus merahsiakan demi kasihatan putri. Arwah terlalu menyintai putri, semua kemasan rumah, bilik serta apa saja dia uruskan dan dia pesan agar bersih sentiasa demi kasihatan putri..”. pedih menghiris, aku tidak menyalahkan sesiapa di atas takdir ini.

“ Diary ini, mama serahkan pada putri, ini milik arwah, bila putri sudah kuat bukalah, mama rasa terlalu banyak tulisannya untuk putri yang dia hanya luah dalam diary ini. Kami dapat satu nota, sebelum arwah menjalani pembedahan sum-sum tulang, mama agak terlambat membuka diary ni, rupanya ada wasiat, jika berlaku apa-apa keatasnya samadaa dalam pembedahan atau apa saja yang meragut nyawanya, dia mahu pusaranya di Putrajaya. Memang perit mama rasa untuk menunaikan wasiat itu kerana kami sudah pusarakan di tanah perkuburan Islam Melaka..”.Desah mama berat, sudah seminggu aku tidak ada mood untuk bersuara.

“ Alhmdullillah dengan bantuan pihak jabatan agama di kedua belah negeri dan pihak-pihak tertentu dalam UMNO, kami berjaya pindahkan arwah ke presint 20. Walau pun berat tapi itulah permintaan arwah yang kami terlambat tunaikan. Mungkin arwah sudah dapat rasa dan dia mahu dekat dengan kamu..” sampuk haji Kamarul zaman. Tanganku bergetar, ku genggam erat, ku tekapkan diary ke dadaku, kutelan kesedihan yang berkaca. Merobek liang di seluruh ragaku.

Seperti sebuah warkah, dengan jiwa bergetar ku baca satu persatu di kedinginan malam. Malam ini aku bagai di beri kekuatan untuk membuka lembar, itu pun ku pejam mata, ku ketap bibir, kutahan nafasku, hanya jemariku berperanan memilih. Aku bagaikan seorang buta, bila sudah terselak, pelahanku buka mataku.

Diary 2010, Tulisan putih silver berangkai.


‘PUTRAJAYA DI HATIKU.’

(nota buat kekasih)~ tunggu entry tentang Diary..





C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...