Friday, January 20, 2012

~Kesempurnaan Taubat~


Manusia diciptakan Allah dengan penuh kekurangan dan kelemahan. Ramai antara kita yang lupa tentang misi penciptaan sebagai hamba untuk beribadah kepada-Nya dan sebagai khalifah untuk memakmurkan alam ini. Malah kita terlena dalam mencapai visi untuk mendapatkan nikmat Firdausi-Nya kelak. Maka tidak hairanlah ramai manusia yang bangga dengan keegoannya, punah akhlak dan jati dirinya, rosak akidahnya. Menyedari hakikat kelemahan inilah Allah s.w.t. tidak pernah menutup pintu taubat terhadap hamba-hamba-Nya. Firman-Nya dalam Surah Al-Baqarah ayat 222 yang bermaksud;

"Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat, dan mengasihi orang-orang yang sentiasa mensucikan diri.."








Unsur pertama dalam menyempurnakan taubat ialah ilmu pengetahuan iaitu dengan menyedari kesalahan dan dosa yang dilakukan melalui kematangan akal fikiran. Akal mula dapat membezakan perkara baik dan buruk sehingga tersingkap kesan buruk perbuatan salah yang dilakukan sama ada di dunia mahupun akhirat. Akal ini kembali kepada fitrahnya yang sukakan kebaikan dan menyedari kemuliaan serta keagungan Rabbnya. Malah melalui akal ini juga kita kembali menyedari kekurangan diri yang sering diperdaya oleh kerakusan nafsu dan kejahatan syaitan.

           Diikuti pula dengan unsur hati dan keinginan iaitu jiwa. Unsur ini termasuklah timbulnya perasaan menyesal yang amat sangat atas segala perbuatan dosa ke atas Tuhannya, sesama makhluk dan dirinya sendiri. Penyesalan ini bukan saja mampu mengalirkan air mata keinsafan, bahkan sehingga satu tahap terasa seperti hati terbakar dari dalam kerana rasa pedih dan insaf yang amat kuat. Inilah keadaan penyesalan para sufi. Dengan ini, maka jiwa akan mengakui segala dosa dan tidak akan lari dari pertanggungjawaban ke atas tiap kesilapan itu. Jiwa meronta-ronta meminta ampunan dan maghfirah daripada pemiliknya.

           Penyesalan yang amat sangat ini juga perlu disusuli oleh tekad yang kuat dalam jiwa untuk meninggalkan segala maksiat yang telah dilakukan secara ‘total’, iaitu berazam dengan bersungguh-sungguh untuk tidak kembali dalam lembah kemaksiatan buat selamanya. Tekad ini tidak boleh disertakan keraguan atau timbulnya kerinduan untuk kembali melakukan maksiat sedikitpun.

           Akhir sekali, unsur terpenting adalah unsur praktikal iaitu menzahirkan segalanya melalui tubuh badan. Ini termasuklah meninggalkan maksiat dengan segera serta memperbanyakkan istighfar dan memohon keampunan. Selain itu, tindakan drastik seperti mengubah persekitaran dan teman-teman juga perlu dilakukan jika dirasakan ia adalah antara faktor yang mendorong ke arah kemaksiatan. Mengiringi segala perbuatan buruk yang telah dilakukan dengan kebaikan juga adalah perlu. Misalnya memulangkan kembali barang yang dicuri kepada tuannya, memuji seseorang yang sering menjadi mangsa umpatan dirinya, mnggantikan puasa dan solat yang ditinggalkan serta lainnya mengikut kesesuaian.

         Prof. Dr. Yusuf Al-Qardhawi pula menambah satu lagi unsur penting dalam taubat iaitu menujukan segalanya itu benar-benar ikhlas kepada Allah, bukan selain-Nya. Ini disebabkan tidak sedikit antara kita yang menyesali kesilapan lalu kerana terdapatnya ancaman duniawi seperti takut dijangkiti penyakit jika berzina, bimbang kehilangan harta sebagai denda jika melakukan jenayah, gusar kehilangan rakan-rakan jika pecah amanah dan lain-lain lagi.

Unsur pertama dalam menyempurnakan taubat ialah ilmu pengetahuan iaitu dengan menyedari kesalahan dan dosa yang dilakukan melalui kematangan akal fikiran. Akal mula dapat membezakan perkara baik dan buruk sehingga tersingkap kesan buruk perbuatan salah yang dilakukan sama ada di dunia mahupun akhirat. Akal ini kembali kepada fitrahnya yang sukakan kebaikan dan menyedari kemuliaan serta keagungan Rabbnya. Malah melalui akal ini juga kita kembali menyedari kekurangan diri yang sering diperdaya oleh kerakusan nafsu dan kejahatan syaitan.

           Diikuti pula dengan unsur hati dan keinginan iaitu jiwa. Unsur ini termasuklah timbulnya perasaan menyesal yang amat sangat atas segala perbuatan dosa ke atas Tuhannya, sesama makhluk dan dirinya sendiri. Penyesalan ini bukan saja mampu mengalirkan air mata keinsafan, bahkan sehingga satu tahap terasa seperti hati terbakar dari dalam kerana rasa pedih dan insaf yang amat kuat. Inilah keadaan penyesalan para sufi. Dengan ini, maka jiwa akan mengakui segala dosa dan tidak akan lari dari pertanggungjawaban ke atas tiap kesilapan itu. Jiwa meronta-ronta meminta ampunan dan maghfirah daripada pemiliknya.

           Penyesalan yang amat sangat ini juga perlu disusuli oleh tekad yang kuat dalam jiwa untuk meninggalkan segala maksiat yang telah dilakukan secara ‘total’, iaitu berazam dengan bersungguh-sungguh untuk tidak kembali dalam lembah kemaksiatan buat selamanya. Tekad ini tidak boleh disertakan keraguan atau timbulnya kerinduan untuk kembali melakukan maksiat sedikitpun.

           Akhir sekali, unsur terpenting adalah unsur praktikal iaitu menzahirkan segalanya melalui tubuh badan. Ini termasuklah meninggalkan maksiat dengan segera serta memperbanyakkan istighfar dan memohon keampunan. Selain itu, tindakan drastik seperti mengubah persekitaran dan teman-teman juga perlu dilakukan jika dirasakan ia adalah antara faktor yang mendorong ke arah kemaksiatan. Mengiringi segala perbuatan buruk yang telah dilakukan dengan kebaikan juga adalah perlu. Misalnya memulangkan kembali barang yang dicuri kepada tuannya, memuji seseorang yang sering menjadi mangsa umpatan dirinya, mnggantikan puasa dan solat yang ditinggalkan serta lainnya mengikut kesesuaian.


Unsur pertama dalam menyempurnakan taubat ialah ilmu pengetahuan iaitu dengan menyedari kesalahan dan dosa yang dilakukan melalui kematangan akal fikiran. Akal mula dapat membezakan perkara baik dan buruk sehingga tersingkap kesan buruk perbuatan salah yang dilakukan sama ada di dunia mahupun akhirat. Akal ini kembali kepada fitrahnya yang sukakan kebaikan dan menyedari kemuliaan serta keagungan Rabbnya. Malah melalui akal ini juga kita kembali menyedari kekurangan diri yang sering diperdaya oleh kerakusan nafsu dan kejahatan syaitan.

           Diikuti pula dengan unsur hati dan keinginan iaitu jiwa. Unsur ini termasuklah timbulnya perasaan menyesal yang amat sangat atas segala perbuatan dosa ke atas Tuhannya, sesama makhluk dan dirinya sendiri. Penyesalan ini bukan saja mampu mengalirkan air mata keinsafan, bahkan sehingga satu tahap terasa seperti hati terbakar dari dalam kerana rasa pedih dan insaf yang amat kuat. Inilah keadaan penyesalan para sufi. Dengan ini, maka jiwa akan mengakui segala dosa dan tidak akan lari dari pertanggungjawaban ke atas tiap kesilapan itu. Jiwa meronta-ronta meminta ampunan dan maghfirah daripada pemiliknya.

           Penyesalan yang amat sangat ini juga perlu disusuli oleh tekad yang kuat dalam jiwa untuk meninggalkan segala maksiat yang telah dilakukan secara ‘total’, iaitu berazam dengan bersungguh-sungguh untuk tidak kembali dalam lembah kemaksiatan buat selamanya. Tekad ini tidak boleh disertakan keraguan atau timbulnya kerinduan untuk kembali melakukan maksiat sedikitpun.

           Akhir sekali, unsur terpenting adalah unsur praktikal iaitu menzahirkan segalanya melalui tubuh badan. Ini termasuklah meninggalkan maksiat dengan segera serta memperbanyakkan istighfar dan memohon keampunan. Selain itu, tindakan drastik seperti mengubah persekitaran dan teman-teman juga perlu dilakukan jika dirasakan ia adalah antara faktor yang mendorong ke arah kemaksiatan. Mengiringi segala perbuatan buruk yang telah dilakukan dengan kebaikan juga adalah perlu. Misalnya memulangkan kembali barang yang dicuri kepada tuannya, memuji seseorang yang sering menjadi mangsa umpatan dirinya, mnggantikan puasa dan solat yang ditinggalkan serta lainnya mengikut kesesuaian.

         Prof. Dr. Yusuf Al-Qardhawi pula menambah satu lagi unsur penting dalam taubat iaitu menujukan segalanya itu benar-benar ikhlas kepada Allah, bukan selain-Nya. Ini disebabkan tidak sedikit antara kita yang menyesali kesilapan lalu kerana terdapatnya ancaman duniawi seperti takut dijangkiti penyakit jika berzina, bimbang kehilangan harta sebagai denda jika melakukan jenayah, gusar kehilangan rakan-rakan jika pecah amanah dan lain-lain lagi.

Unsur pertama dalam menyempurnakan taubat ialah ilmu pengetahuan iaitu dengan menyedari kesalahan dan dosa yang dilakukan melalui kematangan akal fikiran. Akal mula dapat membezakan perkara baik dan buruk sehingga tersingkap kesan buruk perbuatan salah yang dilakukan sama ada di dunia mahupun akhirat. Akal ini kembali kepada fitrahnya yang sukakan kebaikan dan menyedari kemuliaan serta keagungan Rabbnya. Malah melalui akal ini juga kita kembali menyedari kekurangan diri yang sering diperdaya oleh kerakusan nafsu dan kejahatan syaitan.

           Diikuti pula dengan unsur hati dan keinginan iaitu jiwa. Unsur ini termasuklah timbulnya perasaan menyesal yang amat sangat atas segala perbuatan dosa ke atas Tuhannya, sesama makhluk dan dirinya sendiri. Penyesalan ini bukan saja mampu mengalirkan air mata keinsafan, bahkan sehingga satu tahap terasa seperti hati terbakar dari dalam kerana rasa pedih dan insaf yang amat kuat. Inilah keadaan penyesalan para sufi. Dengan ini, maka jiwa akan mengakui segala dosa dan tidak akan lari dari pertanggungjawaban ke atas tiap kesilapan itu. Jiwa meronta-ronta meminta ampunan dan maghfirah daripada pemiliknya.

           Penyesalan yang amat sangat ini juga perlu disusuli oleh tekad yang kuat dalam jiwa untuk meninggalkan segala maksiat yang telah dilakukan secara ‘total’, iaitu berazam dengan bersungguh-sungguh untuk tidak kembali dalam lembah kemaksiatan buat selamanya. Tekad ini tidak boleh disertakan keraguan atau timbulnya kerinduan untuk kembali melakukan maksiat sedikitpun.

           Akhir sekali, unsur terpenting adalah unsur praktikal iaitu menzahirkan segalanya melalui tubuh badan. Ini termasuklah meninggalkan maksiat dengan segera serta memperbanyakkan istighfar dan memohon keampunan. Selain itu, tindakan drastik seperti mengubah persekitaran dan teman-teman juga perlu dilakukan jika dirasakan ia adalah antara faktor yang mendorong ke arah kemaksiatan. Mengiringi segala perbuatan buruk yang telah dilakukan dengan kebaikan juga adalah perlu. Misalnya memulangkan kembali barang yang dicuri kepada tuannya, memuji seseorang yang sering menjadi mangsa umpatan dirinya, mnggantikan puasa dan solat yang ditinggalkan serta lainnya mengikut kesesuaian.

         Prof. Dr. Yusuf Al-Qardhawi pula menambah satu lagi unsur penting dalam taubat iaitu menujukan segalanya itu benar-benar ikhlas kepada Allah, bukan selain-Nya. Ini disebabkan tidak sedikit antara kita yang menyesali kesilapan lalu kerana terdapatnya ancaman duniawi seperti takut dijangkiti penyakit jika berzina, bimbang kehilangan harta sebagai denda jika melakukan jenayah, gusar kehilangan rakan-rakan jika pecah amanah dan lain-lain lagi.





         Prof. Dr. Yusuf Al-Qardhawi pula menambah satu lagi unsur penting dalam taubat iaitu menujukan segalanya itu benar-benar ikhlas kepada Allah, bukan selain-Nya. Ini disebabkan tidak sedikit antara kita yang menyesali kesilapan lalu kerana terdapatnya ancaman duniawi seperti takut dijangkiti penyakit jika berzina, bimbang kehilangan harta sebagai denda jika melakukan jenayah, gusar kehilangan rakan-rakan jika pecah amanah dan lain-lain lagi.





C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

No comments:

Post a Comment