Tuesday, March 11, 2014

.::.CinTa BaGai SamBal BeLacan.::.


~BUMI AMBIA..
                        ~**~  CinTa BaGai SamBal BeLacan ~**~
Definasi sebuah perjalanan..

Aseey meeennn. Harap tak megong..
Saat aku sandarkan lepas lelahku dri  MH, selepas  tawaf dan saie..Selepas habis zikir dan membaca surah cinta dri Tuhan ( lepas ngaji bah ).
Ehee,  idea ini datang..agaknya aku teringat bumi Malaysia..Makanan Malaysia, ehemmm   orang2 Malasysia khususnya..ohya yang terkuak di mindaku bila makcik sebelah cerita tentang  SAMBAL BELACAN..  yuhuuu, perghhh..semua orrang mendengar terangkat anak tekak.. glup.. 

Ini barang terkawal dan tak ada di  BUMI AMBIA'   kalau nak  juga   import dan eksport sendiri..

( psstttt, kalau kat sini tumbuk sambal belacan dgn lesung berkecailah pala kena tembak dek                    tok  arab..sebb bisinggggggg ngeeehhh,,, Di Malaysia lainkan..bab tumbuk sambal sampah runtuh rumah pun jiean senyummm, turut berselera, apatah lagi kita jemput depa mamam..hehehehe..( indah negaraku tercinTa..  :-)    )    
         

Tapi aku lain pula, aku mula ketagih mahu menulis apa saja sekarang..  Tap tup tap tup..eheeee, aku mula semangat meminjam   lappy kawan sebilik,   nasib dia bawa,  dan aku pakaian pun     cukup2 basuh kering je  ni.. Apa pun aku ok je.. relaks..      
Greangg!!!    U Turn pada my entry      K..                                                                                                                                                                             

Salad Special, hanya  yang terbaek  dari tanah tumpah darahku Malaysia

Hati dan perasaan…!
Tidak akan habis tinta pena untuk menhuraikan cerita ini, semua bagaikan fatamorgana yang selalu nampak dan menghilang. Semakin dikejar, semakin tak nampak jelas wujudnya. Hingga pada akhirnya menghilang ditelan putaran waktu.
Terkadang perasaan menjadi sangat sulit untuk diterjemahkan,  sehingga hati harus tertatih dalam menanggapinya. Bibir seringkali menyembunyikan makna tersirat dari kata “jenuh” untuk mengucapkan kata cinta. Namun hati selalu berkata jujur, bahwa ia tidak akan bisa lari dari genggaman cinta.
Cinta bagaikan black hole yang memiliki arus kuat untuk menarik benda-benda yang berada disekitarnya, supaya masuk dan berputar dalam pusarannya. Tak jarang bibir mencibir “apakah kau tidak merasa rugi bila nanti air matamu harus tumpah karenanya? atau kau tidak jera, hatimu tercabik lagi oleh kebiadabannya?”
“hhurmmm, entahlah! merajut perasaan bagaikan memakan sambal  ‘BELACAN’. Semakin kita merasakan kepedasannya, semakin ingin pula kita menghabiskannya. Salah satu ubat untuk menghilangkan rasa pedas itu adalah dengan mengecap kembali sambalnya!” tegas hati tuttt!! Nyum2.
Sebagai makhluk sempurna yang senantiasa dianugerahi perasaan dan hati sebagai penentu. Pergunakanlah ia dengan sebaik-baiknya. Kerana dengan hati, manusia selalu bisa mencapai puncak kejayaan tertinggi. Dan dengan perasaan, manusia bisa mengarungi bahtera kehidupan yang indah.

Eheee.. TITIK..

C.I.N.T.A ADALAH ANUGRAH, PELIHARALAH IA SEMENTARA KITA MASIH MERASAI KEUJUDANNYA...

No comments:

Post a Comment